Astronom Temukan Asal Logam Mulia Di Bumi

July 29, 2016
Astronom Temukan Asal Logam Mulia Di Bumi

Asal dari banyak elemen yang paling berharga pada tabel periodik, seperti emas, perak dan platinum, telah membingungkan para ilmuwan selama lebih dari enam dekade.

Tapi sebuah studi baru menemukan jawabannya dalam cahaya bintang samar dari galaksi kerdil yang jauh.

Analisis cahaya dari beberapa bintang terang di galaksi kecil yang disebut Retikulum II, berjarak 100.000 tahun cahaya dari Bumi, menunjukkan bahwa bintang ini mengandung sejumlah besar elemen yang disebut ‘r-proses’.

Emas, perak, platinum, uranium dan timbal adalah bagian dari kelompok elemen r-proses, yang meliputi setiap elemen yang lebih berat dari besi.

Mereka diberi nama setelah proses yang digunakan untuk membuat mereka, ‘rapid neutron-capture process.’ Fenomena ini pertama kali secara teoritis dijelaskan oleh fisikawan nuklir pada tahun 1957.

‘Memahami bagaimana elemen r-proses berat terbentuk merupakan salah satu masalah yang paling sulit dalam fisika nuklir, “kata Profesor Anna Frebel, dari Department of Physics di Massachusetts Institute of Technology (MIT).

Walaupun nilai emas, perak dan platinum sangat mahal di Bumi karena kelangkaannya, namun proses yang menciptakan mereka juga membuatnya istimewa.

Unsur-unsur ini diciptakan ketika bintang neutron yang padat hancur satu sama lain dengan kecepatan yang luar biasa, kemudian melanjutkan perjalanan ke Bumi pada asteroid.

Membuat elemen berat seperti emas membutuhkan begitu banyak energi yang hampir tidak mungkin dibuat oleh mereka di laboratorium, “jelas Profesor Frebel.

Proses untuk membuat mereka tidak bisa di Bumi. Jadi kita harus menggunakan bintang-bintang dan benda-benda di kosmos sebagai laboratorium kami. ”

Para peneliti dari MIT Kavli Institute menemukan sebuah galaksi unik yang penuh dengan unsur-unsur logam berat ini, yang menyoroti sejarah bintang dan evolusi galaksi.

Karena bintang tidak bisa membuat unsur-unsur berat pada diri mereka sendiri, beberapa peristiwa di masa lalu Retikulum II pernah membuatnya. Kelimpahan elemen dalam bintang berimplikasi tabrakan antara dua bintang neutron.

Temuan ini juga menunjukkan bagaimana menentukan isi dari bintang dapat menjelaskan sejarah galaksi induknya. Dijuluki ‘arkeologi bintang,’ pendekatan ini semakin memungkinkan astrofisikawan untuk mempelajari lebih lanjut tentang kondisi di alam semesta awal.

Penggabungan dua bintang neutron mungkin bertanggung jawab untuk sebagian besar bahan berharga yang kita sebut elemen r-proses di seluruh alam semesta. ”

Ini berarti emas dalam perhiasan Anda memulai hidupnya dalam tabrakan bintang neutron, dan melakukan perjalanan ke Bumi dengan menumpang asteroid.

Semua emas di Bumi awalnya tenggelam ke pusat planet karena Bumi awal adalah cair, “kata Profesor Enrico Ramirez-Ruiz.

“Jadi semua emas yang kita miliki saat ini ditemukan di atau dekat permukaan dari dampak asteroid! ‘

“Seperti yang kita ketahui, emas tidak dibuat di asteroid,” kata Profesor Frebel.
Previous
Next Post »
Show comments
Hide comments

Terima Kasih atas komentar anda
Dilarang menggunakan segala bentuk kata-kata kasar, menyinggung. dll
Karena itu merupakan SPAM. apabila ada kata SPAM komentar akan saya hapus.

Komentar anda menjadi kebanggaan saya
Komentar anda lebih berharga dari berlian EmoticonEmoticon