Showing posts with label Sains. Show all posts
Showing posts with label Sains. Show all posts

Kekuatan Misterius yang Menarik Galaksi Kita Bukan Ancaman

August 06, 2016 2
Kekuatan Misterius yang Menarik Galaksi Kita Bukan Ancaman
Secara persisnya penarik besar tersebut terbuat dari apa tetap menjadi misteri karena piringan galaksi kita sendiri menghalangi pandangan kita untuk itu. Galaksi yang ditemukan dalam ‘Zone of Avoidance’ (kawasan yang tak bisa diakses dengan teleskop) di belakang Bima Sakti (foto). 

Di suatu tempat di pelosok ruang angkasa terletak sebuah objek yang menarik segala sesuatu, termasuk galaksi kita, ke arah itu dengan kekuatan gravitasi setara dengan satu juta miliar matahari.

Ketika ditemukan pada tahun 1970 itu dinamakan ‘great attractor’ (penarik besar) karena efeknya pada segala sesuatu di dekatnya, meskipun persisnya itu terbuat dari apa tetap menjadi misteri karena piringan galaksi kita sendiri yang menghalangi pandangan kita untuk itu.

Namun sekarang para ilmuwan telah selangkah lebih dekat untuk memahami apa sebenarnya sang penarik besar itu, dan seorang ahli meyakinkan kita itu tidak akan menghancurkan galaksi kita, karena kekuatan misterius tersebut dari energi gelap.

Pada kecepatan 2,2 juta km/jam, kecepatan Bima Sakti melalui kosmos adalah 2.500 kali lebih cepat dari pesawat jelajah. Tapi apa persisnya yang menyeret Bima Sakti belum diketahui selama bertahun-tahun. Astronom Alan Dressler, dari Carnegie Institution, dengan baik sekali menjuluki hilangnya konsentrasi itu dari materi ‘penarik besar’ tersebut.

Sekarang astronom percaya penarik besar bukan merupakan objek melainkan titik di pusat super klaster galaksi di mana Bima Sakti berada. Dr Paul Sutter, astrofisikawan di Ohio State University, menjelaskan mengapa peneliti memikirkan ini dalam sebuah artikel untuk Space.com.

Para astronom telah memetakan sebagian besar struktur besar di alam semesta, tetapi pilihan ini tersembunyi dari pandangan mereka pada sampah di dalam Bima Sakti. Daerah ini, yang diberi nama ‘Zone of Avoidance’ (kawasan yang tak bisa diakses dengan teleskop), dikaburkan oleh gas dan debu di galaksi kita sehingga sulit untuk melihat, dan penarik besar tersebut duduk di tengah-tengah zona ini.

Perkembangan teknologi seperti teleskop X-ray memungkinkan peneliti untuk mengintip ke zona tersebut untuk pertama kalinya tahun ini. Ratusan galaksi dekat yang tersembunyi tersebut terlihat untuk waktu pertama kali berkat teleskop yang sangat sensitif di Australia.

Sebanyak 883 galaksi yang ditemukan di wilayah langit biasanya tersembunyi dari pandangan oleh Bima Sakti kita sendiri, dan sepertiga dari mereka sebelumnya tidak diketahui ilmu pengetahuan.

Kekuatan Misterius yang Menarik Galaksi Kita Bukan Ancaman
Ketika fisikawan mempelajari dinamika galaksi (foto) dan pergerakan bintang, mereka dihadapkan dengan misteri. Jika mereka hanya mengambil materi yang terlihat kedalam perhitungan, persamaan sederhana mereka tidak menambahkan unsur-unsur tersebut yang dapat diamati tidak cukup untuk menjelaskan rotasi objek dan kekuatannya.

Para ilmuwan telah mencoba untuk memecahkan misteri penarik besar karena penyimpangan yang besar dari ekspansi universal yang pertama kali ditemukan pada 1970-an dan 1980-an dengan melihat latar belakang gelombang mikro kosmik.

Namun dengan melihat bagaimana galaksi dalam super klaster bergerak, para astronom sekarang telah menemukan apa penarik besar itu sebenarnya.

“Alih-alih hanya menjadi ‘gumpalan besar galaksi’, studi tentang kecepatan galaksi di lingkungan lokal kita tentang alam semesta telah menyebabkan definisi kerja yang lebih baik dari ‘super klaster’: volume ruang di mana semua galaksi di ruang angkasa sedang ‘mengalir’ ke pusat umum,” kata Dr Sutter.

Sudah ada sekelompok besar galaksi pada titik ini, ‘Klaster Norma’ dari galaksi-galaksi tersebut, tapi para ilmuwan tidak tertarik dengan gravitasi galaksi ini.

“Bayangkan Anda bangun untuk menemukan diri bergulir di sisi bukit di tengah salju longsor. Sudah ada beberapa benda yang menumpuk di bagian bawah bukit, dan Anda jatuh ke arah itu. Tapi benda-benda itu bukanlah apa yang menyebabkan Anda jatuh menuruni bukit; Anda hanya terjebak dalam proses yang lebih besar,” kata Dr Sutter pada MailOnline.

Dia mengatakan galaksi tetangga juga bergerak menuju pusat klasternya sendiri. Menurutnya ini adalah ‘hasil akhir dari suatu proses yang menggerakkan lebih dari 13 miliar tahun yang lalu, dan hasil alami dari dari arus-arus itu dan penumpukan materi di alam semesta kita.

Bima Sakti dan Andromeda sedang menuju pusat Group Lokal karena mengembun. Semua benda-benda itu di super klaster Virgo jatuh ke pusatnya Klaster Virgo.

“Untungnya, penarik besar tidak akan menghancurkan galaksi kita karena kita tidak akan pernah mencapainya. Sekitar 5 miliar tahun yang lalu, energi gelap mulai mendominasi alam semesta kita,” kata Dr Sutter pada MailOnline.

“Kami tidak tahu apa energi gelap persisnya, tetapi kita tahu bahwa itu menyebabkan percepatan perluasan alam semesta kita. Sementara secara gravitasi struktur terikat seperti tata surya, Bima Sakti, dan Grup Lokal akan tetap kohesif, sesuatu yang lebih besar akan koyak terpisah,” lanjutnya. 

Gelombang mikrokosmik latar belakang  radiasi ? 

Para ilmuwan telah mencoba untuk memecahkan misteri penarik besar sejak penyimpangan besar dari ekspansi universal pertama kali ditemukan pada 1970-an dan 1980-an dengan melihat latar belakang gelombang mikro kosmik.

Banyak dari apa yang para ilmuwan tahu tentang kontribusi relatif dari materi gelap dan energi gelap berasal dari radiasi peninggalan yang tertinggal dari Big Bang, yang disebut cosmic microwave background (CMB), latar belakang gelombang mikro kosmik. 

Kita bisa mengukur CMB dengan melihat jauh ke alam semesta jauh lampau. Sedangkan informasi hanya dapat melakukan perjalanan dengan kecepatan cahaya, yang berarti bahwa jika kita melihat cukup jauh kita dapat melihat peristiwa yang terjadi di masa lalu. 

Melihat matahari, Anda melihatnya seperti itu delapan menit yang lalu karena cahaya membutuhkan waktu delapan menit untuk mencapai kita. Dalam pengertian CMB adalah sebuah pandangan sekilas ke dalam alam semesta kita yang sangat awal. (ran)

Kekuatan Misterius yang Menarik Galaksi Kita Bukan Ancaman

Hujan Salju Di Luar Angkasa

July 29, 2016 1
Hujan Salju Di Luar Angkasa
Ketika bintang-bintang masih muda, mereka sering dikelilingi oleh piringan debu dan gas yang membentang selama miliaran mil, dari mana planet dapat lahir. Bagian ini, dimana air berubah dari gas menjadi es, disebut garis salju air. Ini adalah foto artistik tentang garis salju air di sekitar bintang muda V883 Orionis. 

Tidak hanya di bumi, tampaknya badai salju juga ada di ruang angkasa. Untuk pertama kalinya para astronom telah melihat campuran es, air dan salju di dalam piringan debu dan gas mengelilingi sebuah bintang muda.

Akan tetapi di bumi salju dapat berarti hari yang licin dan penyebab kekacauan di jalan-jalan, di ruang angkasa hal ini merupakan bagian mendasar dari pembentukan planet-planet.

Ketika bintang-bintang masih muda, mereka sering dikelilingi oleh piringan debu dan gas yang membentang selama miliaran mil, dari mana planet-planet dapat lahir. Karena panas dari bintang tersebut, air yang terlalu dekat dengan bintang itu sendiri akan menjadi gas, namun setelah jarak tertentu transisi perubahan air dari gas langsung menjadi es padat, karena tekanan rendah.

Hujan Salju Di Luar Angkasa
Foto dari piringan pembentuk planet di sekitar bintang muda V883 Orionis yang diperoleh Alma, (kiri), dengan orbit planet Neptunus dan Pluto di tata surya kita ditunjukkan untuk skala, (kanan). Cincin gelap di pertengahan melewati piringan tersebut adalah garis salju air, di mana suhu dan tekanan turun cukup rendah untuk es air terbentuk. 

Di mana transisi tersebut membutuhkan tempat yang disebut ‘garis salju air’ dan penelitian baru ini adalah pertama kalinya peristiwa itu tertangkap kamera.

Di dalam garis salju air ini dimana air menguap, dan planet-planet kecil seperti yang kita miliki diyakini terbentuk. Di luar garis salju air, keberadaan air es memungkinkan bola-bola salju kosmik terbentuk, yang akhirnya akan membentuk planet-planet gas besar seperti Jupiter.

Biasanya piringan yang mengelilingi bintang-bintang muda tersebut, atau ‘cakram protoplanet’, tidak cukup besar bagi garis salju air ini untuk diamati dengan menggunakan teleskop. Namun para peneliti menemukan sebuah bintang yang tidak biasa, disebut V883 Orionis, yang mereka temukan memiliki cakram protoplanet yang membentang hingga 40 kali jarak antara bumi dan matahari, atau dikenal sebagai 40 unit astronomi.

Hujan Salju Di Luar Angkasa
Ketika bintang-bintang masih muda, mereka sering dikelilingi oleh piringan debu dan gas yang membentang selama miliaran mil, dari mana planet dapat lahir. Biasanya piringan yang mengelilingi bintang-bintang muda, atau ‘cakram protoplanet’ (foto karya seniman) tidak cukup besar bagi garis salju air tersebut untuk diamati dengan menggunakan teleskop. 

Menurut tim peneliti, itu adalah 3,7 miliar mil (6 miliar km), yang kira-kira jarak antara matahari dan Pluto. Peregangan cakram tersebut disebabkan oleh peningkatan dramatis dalam kecerahan bintang itu. Bintang, yang berada di konstelasi Orion, adalah samar sehingga hanya dapat dilihat dengan teleskop. Karena cakram itu begitu besar, para peneliti baru bisa melihat garis salju air tersebut.

Kecemerlangan yang mendadak yang dialami V883 Orionis adalah contoh dari apa yang terjadi ketika sejumlah besar materi dari cakram yang mengelilingi sebuah bintang muda tersebut jatuh ke permukaannya.

Menurut tim yang dipimpin oleh para peneliti dari Universidad Diego Portales di Santiago, Chili, yang menggunakan teleskop Attacama Large Millimetere Array (Alma) di Chili untuk mempelajari bintang tersebut, V883 Orionis hanya 30 persen lebih besar dari matahari, namun ledakan yang dialami tersebut membuatnya 400 kali lebih terang, dan jauh lebih panas.

“Pengamatan ALMA menjadi sebuah kejutan bagi kami. Pengamatan kami dirancang untuk mencari fragmentasi cakram yang mengarah ke pembentukan planet. Kami tidak melihat satupun, sebaliknya, kami menemukan apa yang tampak seperti cincin pada 40 au,” kata pemimpin penulis, Profesor Lucas Cieza.

Astronom Temukan Asal Logam Mulia Di Bumi

July 29, 2016 1
Astronom Temukan Asal Logam Mulia Di Bumi

Asal dari banyak elemen yang paling berharga pada tabel periodik, seperti emas, perak dan platinum, telah membingungkan para ilmuwan selama lebih dari enam dekade.

Tapi sebuah studi baru menemukan jawabannya dalam cahaya bintang samar dari galaksi kerdil yang jauh.

Analisis cahaya dari beberapa bintang terang di galaksi kecil yang disebut Retikulum II, berjarak 100.000 tahun cahaya dari Bumi, menunjukkan bahwa bintang ini mengandung sejumlah besar elemen yang disebut ‘r-proses’.

Emas, perak, platinum, uranium dan timbal adalah bagian dari kelompok elemen r-proses, yang meliputi setiap elemen yang lebih berat dari besi.

Mereka diberi nama setelah proses yang digunakan untuk membuat mereka, ‘rapid neutron-capture process.’ Fenomena ini pertama kali secara teoritis dijelaskan oleh fisikawan nuklir pada tahun 1957.

‘Memahami bagaimana elemen r-proses berat terbentuk merupakan salah satu masalah yang paling sulit dalam fisika nuklir, “kata Profesor Anna Frebel, dari Department of Physics di Massachusetts Institute of Technology (MIT).

Walaupun nilai emas, perak dan platinum sangat mahal di Bumi karena kelangkaannya, namun proses yang menciptakan mereka juga membuatnya istimewa.

Unsur-unsur ini diciptakan ketika bintang neutron yang padat hancur satu sama lain dengan kecepatan yang luar biasa, kemudian melanjutkan perjalanan ke Bumi pada asteroid.

Membuat elemen berat seperti emas membutuhkan begitu banyak energi yang hampir tidak mungkin dibuat oleh mereka di laboratorium, “jelas Profesor Frebel.

Proses untuk membuat mereka tidak bisa di Bumi. Jadi kita harus menggunakan bintang-bintang dan benda-benda di kosmos sebagai laboratorium kami. ”

Para peneliti dari MIT Kavli Institute menemukan sebuah galaksi unik yang penuh dengan unsur-unsur logam berat ini, yang menyoroti sejarah bintang dan evolusi galaksi.

Karena bintang tidak bisa membuat unsur-unsur berat pada diri mereka sendiri, beberapa peristiwa di masa lalu Retikulum II pernah membuatnya. Kelimpahan elemen dalam bintang berimplikasi tabrakan antara dua bintang neutron.

Temuan ini juga menunjukkan bagaimana menentukan isi dari bintang dapat menjelaskan sejarah galaksi induknya. Dijuluki ‘arkeologi bintang,’ pendekatan ini semakin memungkinkan astrofisikawan untuk mempelajari lebih lanjut tentang kondisi di alam semesta awal.

Penggabungan dua bintang neutron mungkin bertanggung jawab untuk sebagian besar bahan berharga yang kita sebut elemen r-proses di seluruh alam semesta. ”

Ini berarti emas dalam perhiasan Anda memulai hidupnya dalam tabrakan bintang neutron, dan melakukan perjalanan ke Bumi dengan menumpang asteroid.

Semua emas di Bumi awalnya tenggelam ke pusat planet karena Bumi awal adalah cair, “kata Profesor Enrico Ramirez-Ruiz.

“Jadi semua emas yang kita miliki saat ini ditemukan di atau dekat permukaan dari dampak asteroid! ‘

“Seperti yang kita ketahui, emas tidak dibuat di asteroid,” kata Profesor Frebel.

Hilangnya Sunspot di Permukaan Matahari, Pertanda Zaman Es Telah Tiba?

July 23, 2016 1
Hilangnya Sunspot di Permukaan Matahari, Pertanda Zaman Es Telah Tiba?
Selama beberapa hari ini, bintik hitam matahari atau sunspot kini tidak tampak lagi di permukaannya, mungkinkah ini adalah pertanda zaman es yang mengerikan itu telah tiba ? (Internet)

Sejak akhir Juni 2016, bintik hitam matahari atau sunspot sudah tak terlihat lagi selama beberapa hari ini. Mungkinkah ini adalah pertanda aktivitas matahari semakin berkurang ? Matahari akan segera memasuki masa tidur ? dan bumi akan kembali memasuki zaman es ?

Zaman es akan segera tiba ?

Bintik hitam matahari atau sunspot adalah tanda dari tingkat aktivitas matahari. Baru-baru ini, seiring dengan menurunnya tingkat aktivitas matahari, bintik hitam matahari terlihat mulai semakin kosong di permukaannya, sebelumnya masih bisa dihitung dengan jari. Tetapi sekarang, bahkan selama beberapa hari sejak akhir pertengahan Juni yang lalu, tidak terlihat lagi bintik hitam matahari atau sunspot di permukaannya. Matahari yang terang benar-benar tampak kosong.

Apa yang terjadi jika tidak ada bintik hitam matahari ?

Menurut catatan, pada 1646 - 1715, aktivitas matahari rendah (Maunder Minimum) terjadi dan mengakibatkan bumi diterjang “zaman es kecil.” Akibatnya kawasan Eropa mengalami cuaca dingin ekstrim dalam sejarah, banyak sungai-sungai membeku, bahkan sungai Themes di Inggris dikatakan sudah membeku total saat itu. Jumlah hasil pertanian dalam lingkup global menurun drastis, dan banyak yang mati kelaparan di sebagian besar tempat di belahan dunia.

Matahari yang sunyi senyap sekarang kembali akan memasuki kondisi tidur lagi?  Sejarah sekali lagi akan berulang kembali, yakni bumi akan lebih cepat memasuki “zaman es” seperti di masa lalu ?

Laporan terbaru menyebutkan, bahwa aktivitas matahari semakin berkurang selama lebih satu abad terakhir ini. Artinya matahari sedang mendingin dari keadaan biasanya.

Tidak ada bintik hitam matahari (sunspot) terlihat di permukaan. Dan untuk kedua kalinya dalam bulan ini, matahari sudah mulai benar-benar kosong, kata Paul Dorian, dari Vencore Weather.

Menurut Dorian, matahari yang sudah kosong merupakan tanda bahwa kita mendekati siklus solar minimum. Di mana jumlah sunspot, badai geomaknetik dan solar flares (lidah api) menjadi jauh berkurang. Dan hal ini akan semakin meningkat selama beberapa tahun lagi ke depan.

Awalnya, kekosongan ini akan berlangsung hanya beberapa hari, dan kemudian akan terus berlanjut selama berminggu-minggu. Dan pada akhirnya berlangsung selama berbulan-bulan pada saat siklus sunspot mencapai titik terendah.

Di pastikan siklus solar minimum berikutnya kemungkinan akan berlangsung sekitar 2019 atau 2020, kata Dorian.

Dalam konferensi Astronomi National yang diadakan pada awal Juli lalu, seorang profesor bernama Valentina Zharkova telah mengungkapkan hasil penelitiannya yang mengejutkan dunia. Hal ini dikarenakan hasil penelitiannya menjelaskan akan kembalinya zaman es pada tahun 2030.

Menurut penelitian Valentina, zaman es akan kembali melanda bumi pada tahun 2030, itu dikarenakan siklus matahari yang kacau, berdampak pada bumi kita. Matahari memiliki 11 siklus tahunan, dimana ketika siklus itu terjadi, matahari akan mencapai puncaknya, atau bahkan sebaliknya “tertidur.”

Menurut sang profesor, kacaunya siklus matahari dikarenakan tidak seiramanya gerakan lapisan luar matahari dengan lapisan dalamnya. Ketika aktivitas matahari rendah (Maunder Minimum) terjadi, kedua lapisan tersebut akan saling mengganggu. Akibatnya matahari tidak bisa mengeluarkan energy seperti biasanya. Bahkan saat Maunder Minimun yang terjadi 370 tahun silam, dikatakan bahwa bintik-bintik matahari sempat hilang sekali.

Siklus solar minimum berikutnya kemungkinan akan berlangsung sekitar 2019 atau 2020, dan akan berlangsung selama 11 – 12 tahun, kata Dorian.

Apa yang telah di ungkapkan oleh penelitian profesor Valentina Zharkova ini masihlah sekedar dugaan. Kita berharap aktivitas matahari rendah (Maunder Minimum) atau zaman es itu tidak kembali melanda bumi kita. Karena Bumi dan kehidupan akan menjadi kacau jika zaman es kembali datang, meski kecil sekalipun.

Kisah Laut Merah dan Bahtera Nuh Ditemukan di Sinagog

July 22, 2016 0
Kisah Laut Merah dan Bahtera Nuh Ditemukan di Sinagog
Mosaik menghiasi lantai sinagog abad kelima, mengungkapkan gambar tentara Firaun ditelan oleh ikan besar, kereta terbalik, dan hewan dari berbagai jenis. Para peneliti mengatakan adegan ini sangat jarang terjadi dalam pengaturan demikian.

Penggalian di sebuah sinagog atau kanisah (nama tempat beribadah orang Yahudi) kuno abad ke-5 di Israel telah menghasilkan sebuah penemuan yang luar biasa, mosaik rumit yang menggambarkan kisah-kisah bahtera Nuh dan terbelahnya Laut Merah.

Para peneliti mengatakan adegan ini sangat jarang terjadi dalam pengaturan seperti itu, dan hanya segelintir yang pernah ditemukan. Mosaik tersebut menghiasi lantai nave dari sebuah sinagog abad kelima, mengungkapkan gambaran tentara Firaun ditelan oleh ikan besar, kereta terbalik, kuda-kuda, dan kusir-kusir yang mengelilinginya, serta hewan dari berbagai jenis.

Empat universitas yang terlibat dalam penggalian di Huqoq, termasuk Baylor University, University of North Carolina, Brigham Young University, dan University of Toronto.

Para peneliti mengatakan sinagog tersebut berawal sampai suatu waktu ketika Kekaisaran Romawi memerintah daerah itu, dan mosaik tersebut sejak itu telah dihapus dari situs untuk konservasi.

Peninggalan kuno ini menggambarkan sebuah busur dan sepasang hewan, termasuk gajah, macan tutul, keledai, ular, beruang, singa, burung unta, unta, domba, dan kambing.

“Adegan ini sangat jarang terjadi di sinagog kuno,” kata Jodi Magness, direktur penggalian dan profesor di University of North Carolina di Chapel Hill College of Arts and Sciences.

“Satu-satunya contoh lain yang telah ditemukan adalah di Gerasa (Jerash) di Yordania dan Mopsuestia (Misis) di Turki, dan di Khirbet Wadi Hamam di Israel dan Dura Europos di Suriah,” lanjutnya.


Kisah Laut Merah dan Bahtera Nuh Ditemukan di Sinagog
Mosaik sejak dihapus dari situs untuk konservasi. Mereka menggambarkan busur dan sepasang hewan, termasuk gajah, macan tutul, keledai, ular, beruang, singa, burung unta, unta, domba, dan kambing.

Para peneliti pertama kali menemukan mosaik di sinagog tersebut pada tahun 2012 dan sejak itu terus menggali tempat tersebut, untuk mengungkap lebih banyak gambar.

Dalam beberapa waktu yang lalu, mereka telah menemukan mosaik yang menggambarkan Samson dan rubahnya, dan Samson membawa gerbang Gaza di pundaknya, keduanya dari Alkitab, bersama dengan adegan yang berisi tulisan Ibrani dikelilingi oleh tokoh-tokoh manusia, hewan, dan makhluk mitologis , termasuk putti, atau cupid (malaikat harapan dan kasih sayang).

Situs ini juga telah menyebabkan para peneliti untuk menemukan mosaik non-Alkitab pertama yang pernah ditemukan di sebuah sinagog kuno, yang menunjukkan pertemuan antara Alexander Agung dan Imam Besar Yahudi.

Para peneliti berencana untuk melanjutkan penggalian musim panas mendatang. Seiring dengan upaya tersebut, Nathan Elkins, spesialis koin di situs, bekerja untuk melindungi koin kuno dari penjarahan dan penyelundupan.

“Koin kuno di Huqoq, yang saya pelajari, rentang 2.300 tahun di situs, sangat penting untuk pengetahuan kita tentang jemaah monumental tersebut dan desa terkait,” kata Elkins, spesialis koin dan asisten profesor sejarah seni. (ran)